Menu
Sign in
@ Contact
Search
Ilustrasi harga minyak. REUTERS/Tatiana Meel/File Photo

Ilustrasi harga minyak. REUTERS/Tatiana Meel/File Photo

Minyak Bervariasi Pasca Tiongkok Longgarkan Pembatasan Covid-19

Jumat, 2 Des 2022 | 05:32 WIB
Indah Handayani (handayani@investor.co.id)

NEW YORK, investor.id - Harga minyak ditutup bervariasi pada Kamis (1/12/2022). Di tengah pelemahan dolar dan harapan peningkatan permintaan bahan bakar di Tiongkok setelah pembatasan Covid-19 mereda di dua kota besar Tiongkok.

Minyak mentah berjangka Brent turun 9 sen menjadi US$ 86,88 per barel. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS menetap di US$ 81,22 per barel, naik 67 sen (0,8%).

Kedua tolok ukur tersebut berada dalam jalur kenaikan mingguan pertama mereka setelah tiga minggu berturut-turut mengalami penurunan. Pada Senin (28/11/2022), Brent menyentuh US$80,61, terendah sejak 4 Januari

Baca juga: Minyak Menguat Dipicu Optimisme Pemulihan Permintaan Tiongkok

Advertisement

"Kami memasuki sesi dengan bullish tetapi kami tidak akan mencapai US$100 tidak peduli kota apa yang dibuka kembali," kata Eli Tesfaye, ahli strategi pasar senior di RJO Futures.

Tesfaye memperkirakan minyak akan diperdagangkan di kisaran US$70-90 per barel dan secara bertahap stabil setelah volatilitas yang lebih tinggi dalam beberapa pekan terakhir.

Pergeseran strategi nol-Covid Tiongkok meningkatkan optimisme tentang pemulihan permintaan minyak di sana. Kota Guangzhou dan Chongqing mengumumkan pelonggaran pembatasan Covid-19 pada Rabu (30/11/2022).

Baca juga: Harga Minyak Naik Terdorong Ketatnya Pasokan

"Pasar minyak akan terus diterpa oleh berita yang sedang berlangsung dari Tiongkok, mengingat seberapa besar dampak penguncian yang sedang berlangsung terhadap permintaan minyak di konsumen terbesar kedua di dunia," kata Matt Smith, analis minyak utama di Kpler.

Sepanjang perdagangan Kamis (1/12/2022), harga minyak didukung oleh penurunan indeks dolar ke level terendah sejak Agustus setelah Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell mengatakan kenaikan suku bunga dapat melambat bulan ini. Dolar yang lebih lemah membuat minyak lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya

Baca juga: Tiongkok Laporkan Penurunan Covid, Minyak Ikut Terdongkrak

Prospek batas harga yang lebih rendah pada minyak Rusia juga memberikan dukungan, kata para analis. Uni Eropa secara tentatif menyetujui batas US$ 60 pada minyak mentah Rusia pada Kamis (1/12/2022), kata seorang diplomat Uni Eropa.

"Setelah turun ke pertengahan US$70-an pada awal minggu, minyak sekarang mengalihkan fokus ke pertemuan OPEC pada hari Minggu, sanksi Rusia, dan tidak adanya barel SPR besar yang mencapai persediaan komersial, ketiganya mendukung harga, " kata Smith.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC+, akan bertemu secara virtual pada 4 Desember, meskipun perubahan kebijakan tampaknya tidak mungkin terjadi.

Editor : Indah Handayani (indah.handayani26@gmail.com)

Sumber : REUTERS

Baca berita lainnya di GOOGLE NEWS

BAGIKAN
×
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com