Menu
Sign in
@ Contact
Search
Petugas menghitung uang rupiah dan dolar AS di salah satu kantor cabang PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk KCU Melawai, Jakarta pada 16 Agustus 2022. (Foto: ANTARA FOTO/Reno Esnir/foc/pri)

Petugas menghitung uang rupiah dan dolar AS di salah satu kantor cabang PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk KCU Melawai, Jakarta pada 16 Agustus 2022. (Foto: ANTARA FOTO/Reno Esnir/foc/pri)

Rupiah Melemah Seiring Berkurangnya Kepemilikan Asing di SBN

Selasa, 29 Nov 2022 | 17:37 WIB
Grace El Dora (redaksi@investor.id)

JAKARTA, investor.id – Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Selasa (29/11) sore melemah, seiring berkurangnya kepemilikan asing di Surat Berharga Negara (SBN).

Rupiah ditutup melemah 21 poin atau 0,13% ke posisi Rp 15.743 per dolar Amerika Serikat (AS), dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp 15.722 per dolar AS.

Analis DCFX Futures Lukman Leong mengatakan pelemahan rupiah didorong oleh sejumlah sentimen eksternal.

Baca juga: Rupiah Melemah Dipengaruhi Demonstrasi di Tiongkok dan Komentar Fed

Advertisement

“Sentimen negatif internal masih menekan rupiah, dengan kepemilikan SBN pada investor asing tinggal 14%, turun dari tingkat tertinggi yang hampir mencapai 40% di 2019,” ujar Lukman, Selasa.

Selain itu, lanjut Lukman, investor juga mengantisipasi pidato Gubernur Federal Reserve (Fed) Jerome Powell pada Rabu (30/11). Bank sentral AS itu diperkirakan akan menaikkan suku bunga dengan tambahan 50 basis poin (bps) ketika bertemu pada 13-14 Desember mendatang.

Lukman menambahkan investor saat ini juga fokus pada perkembangan Covid-19 di Tiongkok. “Pelaku pasar mengantisipasi pemerintah Tiongkok akan mulai melonggarkan zero Covid policy mereka, yang memicu risk on sentimen dan melemahkan dolar AS,” jelasnya.

Baca juga: Rupiah Masih Oke, Ojo Dibandingke...

Dolar AS, yang menguat di sesi sebelumnya karena meningkatnya kekhawatiran atas situasi Covid-19 Tiongkok, memangkas beberapa kenaikan semalam dan bergerak lebih rendah secara luas.Saat ini timbul harapan adanya potensi pelonggaran dalam pembatasan pandemi ketat di negara itu, setelah episode kerusuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Pernyataan dari pemerintah Tiongkok mengatakan para ahli dari Komisi Kesehatan Nasional dan dua lembaga lain yang terlibat dalam pengendalian dan pencegahan penyakit berbicara pada konferensi pers Covid-19 pada Selasa pukul 15.00 waktu setempat.

Rupiah pada pagi hari dibuka melemah ke posisi Rp 15.726 per dolar AS. Sepanjang hari rupiah bergerak di kisaran Rp 15.715 per dolar AS hingga Rp 15.747 per dolar AS.

Baca juga: Bunga Acuan BI Naik, Kok Rupiah Malah Melemah?

Sementara itu, kurs Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (JISDOR) Bank Indonesia pada Selasa menguat ke posisi Rp 15.737 per dolar AS, dibandingkan posisi hari sebelumnya Rp 15.729 per dolar AS.

Editor : Grace El Dora (graceldora@gmail.com)

Sumber : ANTARA

Baca berita lainnya di GOOGLE NEWS

BAGIKAN
×
×

Email

Password

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Email

Password


×

Nama

Email

Password

Ulangi Password


×

Pencarian


×

INVESTOR.id


Alamat Redaksi :
BeritaSatu Plaza 11th Floor, Suite 1102 Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 35-36 | Jakarta 12950

Telpon:
+6221-29957555 | Fax: +6221-5200072

Email:
subscription.services@beritasatumedia.com